≡ Menu

Peran Lintas Sektor Dalam Memaksimalkan Akreditasi Puskesmas

Peran Lintas Sektor Dalam Memaksimalkan Akreditasi Puskesmas. Seperti kita ketahui dan tercantum dalam pasal 39 permenkes 75 tahun 2104 bahwa :

  1. Dalam upaya peningkatan mutu pelayanan, Puskesmas wajib diakreditasi secara berkala paling sedikit 3 tahun sekali.
  2. Akreditasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh lembaga independen penyelenggara akreditasi yang ditetapkan Menteri.

Maka akreditasi menjadi penting untuk puskesmas dan sekarang menjadi trending topik bagi semua teman-teman puskesmas. Setiap diskusi tentang puskesmas selalu dibahas tentang akreditasi.

Dalam pelaksanaan persiapan akreditasi puskesmas tentunya banyak pihak yang akan telibat di dalamnya. Pihak-pihak ini yang nantinya akan masuk dalam ranah persiapan akreditasi puskesmas. Stakeholder ini pula menjadi pendukung sekaligus tim uji pertama yang menilai apakah puskesmas tersebut sudah ada kemajuan dalam pelayanan masyarakat, tepat sasaran dan memiliki prinsip berkemajuan serta inovatif.

Diantaranya lintas sektor tersebut adalah :

  1. Camat
  2. Rumah sakit pemerintah dan swasta
  3. Kepolisian
  4. TNI
  5. Lurah/kepala desa
  6. Pemuka agama
  7. RT/RW
  8. Kepala lingkungan
  9. PKK
  10. Organisasi kepemudaan
  11. Pihak swasta
  12. Sekolah sekolah
  13. Masyarkat sekitar
  14. Dan sesuai dengan daerah masing-masing

Bagaimana melibatkan lintas sektor dalam akreditasi puskesmas ? paling tidak ada beberapa cara sederhana antara lain :

  1. Undang lintas sektor dalam setiap pembahasan di lingkungan puskesmas yang sekiranya berkaitan dengan peran mereka dalam kegiatan tersebut.
  2. Buat feedback hasil kegiatan dan kirimkan ke lintas sektor
  3. Informasikan setiap kegiatan yang berkaitan dengan lokasi, keikut sertaan lintas sektor dalam kegiatan puskesmas.
  4. Ajak lintas sektor dalam kegiatan-kegiatan di luar gedung. Misalnya memantau, mengevaluasi, mensupervisi dan memberikan masukan dalam kegiatan tersebut guna kemajuan berkelanjutan.
  5. Jalin hubungan baik sesuai dengan porsinya.

Lantas seberapa besar peran lintas sektor dalam memaksimalkan akreditasi puskesmas ? berikut ulasan sederhananya :

  1. Peran evaluasi. Dapat membantu mengevaluasi kegiatan-kegiatan yang berkaitan dengan perannya di dalam akreditasi puskesmas. Misalnya, kegiatan pada pokja UKM imunisasi. Maka lintas sektor dapat membantu mengevaluasi capaian, kendala dan membantu memecahkan masalahnya.
  2. Peran informasi. Memberikan informasi perkembangan di masyarakat atau di populasinya mengenai perkembangan kegiatan puskesmas.
  3. Peran supervisi. Membantu puskesmas dalam mensupervisi.
  4. Peran inovatif. Peran ini membantu puskesmas dalam menelurkan ide-ide dalam pengembangan inovatif kegiatan puskesmas.
  5. Peran partisipatif. Peran ini mencakup segala hal berkaitan dengan ke ikut sertaan lintas sektor dalam semua kegiatan pusksemas.

Demikian beberapa peran lintas sektor dalam memaksimalkan akreditasi puskesmas dan bagaimana melibatkannya dalam setiap kegiatan puskesmas. Sejatinya lintas sektor tidak dapat di pisahkan dalam setiap kegiatan yang ada. Selalu ada dan tergabung dalam ruh kegiatan pusksemas.

SOP Akreditasi

  • lintas sektor
  • peran lintas sektor dalam akreditasi puskesmas
  • lintas sektor puskesmas
  • peran lintas sektor di puskesmas
  • peran lintas sektor

About the author: Muhammad Putra Kusuma, Pegawai Dinkes Kab. Bangka Barat. Mahasiswa pascasarjana Universitas Indonesia, Epidemiologi Komunitas

Show Buttons
Hide Buttons